cerpen dunia maya BUNGA OLEH OLEH


cerpen dunia maya BUNGA OLEH OLEH
Bu Dar kali ini tidak memenuhi permintaan cucunya,Yeyen.Yeyen cucu yang wajahnya mirip dengan putri sulung bu Dar,meski

cucunya itu anak dari anaknya yaw nomor dua.

Tak seperti biasanya bu Dar kali ini melarang Yeyen ikut teman

temannya main ke Telaga.”Kenapa sih eyang kok Yeyen minggu ini gak boleh main sama teman

teman?”Tanya Yeyen dengan mimik manja supaya diijinkan.

“Yeyen,cucu eyang cantik,kali ini aja eyang melarangmu.”bu Dar

bicara kepada Yeyen mirip orang meminta dengan sangat.

“Kenapa sih eyang?”Yeyen seperti ingin tahu alasan eyangnya melarang.

Bu Dar tidak menjawab,ia malah pergi ke dapur dengan wajah yang

nampak sedih.Yeyen seperti menangkap suatu perasaan aneh pada

eyangnya,ia tidak berani meneruskan pertanyaannya.Bu Dar di dapur tampak sedih,bahkan airmatanya menetes,tapi ia

sembunyikan dari Yeyen.

Ketika Yeyen pamit akan main ke telaga,bu Dar teringat peristiwa

sekitar duapuluh tahun yang lalu,peristiwa tentang putri sulungnya

Saraswati.

Saat itu pagi pagi jam enam Saraswati sudah dandan cantik sambil

menunggu teman temannya datang.

“Mau main kemana Saras,pagi pagi sudah dandan?”tanya bu Dar.

“Oh iya bu,kemarin saya lupa ngomong sama ibu,saya mau main ke

telaga sama teman teman?”Jawab Saraswati.

“Sama siapa Saras?”

“Sama Nanto,Yuni dan Prapto bu.”

“Ya sudah hati hati.”

“Ia bu,Saras akan hati hati,eh tapi ibu mau dibawakan oleh oleh apa?”

“Hem,apa ya,,,oh itu ibu dibawakan bunga ya,nanti ditanam di taman belakang.”

Saraswati mengiyakan permintaan ibunya.Kemudian teman teman Saras

datang dan berangkat naik motor berboncengan.

Saras sempat melambaikan tangan pada ibunya.

Bu Dar ingat semua itu.
“Banyak sekali bunga yang kauberikan untuk ibu cah ayu.”gumamnya dalam hati.
Ya,bunga oleh oleh Saras banyak sekali,yang dikirim oleh teman teman Saras,dari sekolahnya ketika itu Saras kelas dua SMA.Tapi bunga bunga itu berupa karangan bunga sebagai tanda belasungkawa.
Ketika sekitar tiga jam kepergian Saras dan teman temanya datang dua orang polisi dan Nanto yang tadi memboncengkan Saras.
“Ada apa pak,ada apa Nanto?”tanya bu Dar.
“Begini bu,anak ibu yang bernama Saraswati ketika tadi berenang di telaga tenggelam dan maaf bu Saraswati tidak tertolong.”jawab seorang polisi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s